Penyebab Perang Dunia 2 yang Jadi Pertempuran Terbesar di Dunia

Klikmerdeka.com - Penyebab perang dunia 2 terjadi oleh berbagai faktor. Perang Dunia II adalah perang terbesar dan paling mematikan dalam sejarah. Perang ini melibatkan lebih dari 30 negara. Penyebab perang dunia 2 dipicu oleh invasi Nazi 1939 ke Polandia, perang berlarut-larut selama enam tahun hingga Sekutu mengalahkan Nazi Jerman dan Jepang pada 1945.

eskipun sering dikatakan bahwa perang dimulai ketika Perancis dan Inggris menyatakan perang terhadap Jerman sebagai akibat dari invasi Polandia, penyebab perang dunia 2 jauh lebih rumit. Ada berbagai faktor mengarah pada Perang Dunia 2.

Sebanyak 40.000.000 - 50.000.000 kematian yang terjadi dalam Perang Dunia II menjadikannya konflik paling berdarah, serta perang terbesar dalam sejarah. Salah satu penyebab perang dunia 2 yang paling dikenal adalah tumbuhnya fasisime di Eropa.

Penyebab perang dunia 2 bisa dibagi menjadi penyebab umum dan khusus. Penting untuk generasi saat ini mengetahui penyebab perang dunia 2. 

Setelah Perang Dunia Pertama berakhir pada tahun 1918, ada sentimen umum bahwa Jerman harus bertanggung jawab atas keterlibatan mereka dalam Perang Dunia 1 dan bahwa batasan harus diberlakukan pada mereka sehingga mereka tidak dapat mencari perang lagi.

Karena Prancis ingin membalas dendam pada Jerman, Perjanjian Versailles meminta Jerman untuk mengembalikan wilayah Perancis yang telah mereka klaim selama Perang Perancis-Prusia. Jerman juga diminta membayar sejumlah besar uang secara astronomis.

Beberapa ahli, termasuk John Maynard Keynes memperingatkan bahwa mereka menganggap Perjanjian Versailles terlalu keras.

Mereka memperingatkan bahwa biaya semacam itu akan melumpuhkan ekonomi Jerman karena negara itu tidak mampu membayar untuk reparasi Perang Dunia I, yang pada gilirannya mereka peringatkan dapat menimbulkan masalah bagi seluruh Eropa. Tidak lama, ramalan ini terbukti menjadi kenyataan.

Setelah mengetahui Perjanjian Versailles, Jerman menjadi marah. Itu adalah kemarahan yang dibangun di atas frustrasi karena kalah perang, dan kemarahan atas kenaikan tingkat pengangguran. Selama masa ini, Adolf Hitler melihat kesempatan untuk membujuk orang-orang Jerman dengan janjinya akan solusi mudah untuk masalah yang dihadapi Republik Weimer (nama Jerman pada saat itu).

Selama masa ini, iklim politik sudah matang untuk afiliasi dan partai-partai radikal. Salah satu partai yang aktif selama ini adalah Partai Nazi. Antara tahun 1933 dan 1934, Hitler mengambil kendali atas partai. Namun, itu tidak lama sebelum dia mengubah pemerintahannya menjadi kediktatoran.

Salah satu strategi diplomatik Hitler adalah membuat tuntutan yang tampaknya tidak masuk akal dan kemudian mengancam perang jika tuntutan ini tidak dipenuhi. Hitler mengabaikan Perjanjian Versailles dan sangat memperluas jumlah pasukan Jerman.

Prancis, Italia, dan Inggris berusaha meyakinkan Hitler untuk tidak mengerahkan militernya dengan menandatangani Perjanjian Munich dengan Nazi Jerman. Namun, semua upaya difusi sia-sia.

Itu tidak membantu bahwa, pada saat itu, Hitler bukan satu-satunya pemimpin Fasis di Eropa. Di Italia, Benito Mussolini telah menjadi diktator sejak tahun 1920-an.

Mussolini secara khusus menciptakan politik fasis. Meskipun fasisme berbeda dari Nazisme dan dipandang kurang keras, kedua ideologi itu masih memiliki banyak kesamaan karena keduanya sangat dipicu oleh nasionalisme. Pada tahun 1936, Mussolini menunjukkan kesetiaannya dengan menandatangani perjanjian dengan Hitler.

Dari tahun 1929 hingga 1939, dunia mengalami kemerosotan ekonomi, yang dikenal sebagai The Great Depression. Tidak ada keraguan bahwa Depresi Hebat memainkan peran penting dalam menyebabkan Perang Dunia II.

Faktor-faktor seperti pengangguran massal di Jerman dan kemiskinan di Jepang memicu kemarahan yang besar di kalangan warga, menyebabkan mereka diombang-ambingkan oleh pemerintahan diktator.

Seperti ditunjukkan sebelumnya, sebagian besar pemimpin, termasuk Hitler, adalah oportunis yang merebut kekuasaan dengan mengarahkan kemarahan warga negara mereka dan kebencian terhadap negara lain.

Kemarahan digunakan oleh pemerintah sebagai alat untuk mengendalikan orang-orang, yang dapat dengan mudah diombang-ambingkan oleh janji-janji pekerjaan dan kualitas hidup yang lebih baik.

Dari tahun 1929 hingga 1939, dunia mengalami kemerosotan ekonomi, yang dikenal sebagai The Great Depression. Tidak ada keraguan bahwa Depresi Hebat memainkan peran penting dalam menyebabkan Perang Dunia II.

Faktor-faktor seperti pengangguran massal di Jerman dan kemiskinan di Jepang memicu kemarahan yang besar di kalangan warga, menyebabkan mereka diombang-ambingkan oleh pemerintahan diktator.

Seperti ditunjukkan sebelumnya, sebagian besar pemimpin, termasuk Hitler, adalah oportunis yang merebut kekuasaan dengan mengarahkan kemarahan warga negara mereka dan kebencian terhadap negara lain.

Kemarahan digunakan oleh pemerintah sebagai alat untuk mengendalikan orang-orang, yang dapat dengan mudah diombang-ambingkan oleh janji-janji pekerjaan dan kualitas hidup yang lebih baik.

Jerman menginvasi Polandia pada 1 September 1939. Dua minggu kemudian, Uni Soviet mengikutinya. Ini dilihat sebagai titik utama di mana Perang Dunia II dimulai. Setelah serangan Jerman, Prancis dan Inggris keduanya menyatakan perang terhadap Jerman.

Serangan Pearl Harbor

Meskipun bukan merupakan peristiwa di awal perang, serangan terhadap Pearl Harbor terkenal karena membawa Amerika Serikat ke dalam perang. Pada 7 Desember 1941, Jepang mengejutkan Amerika Serikat dengan membom koleksi kapal perang di Pearl Harbor di Hawaii sebagai deklarasi perang.

Setelah pemboman itu, Amerika Serikat menyatakan perang terhadap Jepang sebagai balasan. Tak lama setelah itu, Italia dan Jerman juga menyatakan perang terhadap Amerika Serikat.

Loading...

More Articles