Sejarah Organisasi Militer Peradaban Islam

Organisasi dan taktik militer menjadi sebuah kekuatan. Pemerintahan pada masa Abbasiyah, memiliki kekuatan itu sebagai penopang eksistensi mereka. Tentunya, selain  pencapaian ilmu pengetahuan di berbagai bidang yang melahirkan decak kagum. Bahkan, organisasi dan taktik militer yang saat itu dikembangkan diakui efektivitasnya oleh pihak lain.

 

Buku Art of War, yang ditulis seorang sarjana bernama Charles Oman, mengungkapkan, dua hal yang membuat orang-orang Islam yang dipanggil dengan sebutan Saracen pada abad ke-10 menjadi musuh berbahaya, adalah  jumlah dan kekuatan mesin perang luar biasa yang mereka miliki. 

 

Pengakuan atas kekuatan militer itu, terungkap pula dalam sebuah naskah tentang taktik militer yang dikaitkan pada Raja Leo VI. Ia berkuasa pada 886 hingga 912 Masehi. Menurut dia, dari semua bangsa atau berber, orang-orang Islam adalah orang yang paling baik dan paling hebat dalam taktik militernya.

 

Sedangkan, Raja Constantine Porphyrogenitus, yang memangku kekuasaan antara 913 hingga 959 Masehi, menguraikan kesan orang Bizantium terhadap bangsa Arab. Mereka, ujar dia, merupakan orang-orang kuat dan suka berperang. Sehingga, meskipun hanya ada 100 orang, pasukan lain tak mungkin membuat mereka menyerah. 

 

Pada masa pemerintahan Dinasti Abbasiyah, militer dibangun dengan mengandalkan pasukan Persia, bukan Arab. Bahkan, pasukan pengawal istana yang menjadi mesin militer terkuat kebanyakan diambil dari pasukan Khurasan. Saat itu, pasukan Arab dibagi menjadi dua divisi, yaitu Arab Utara yang berasal dari Mudhar.

 

Divisi lainnya adalah Arab Selatan yang berasal dari Yaman. Khalifah al-Mu’tashim, di suatu hari membentuk divisi baru. Orang-orang Turki direkrut untuk mengisi divisi tersebut. Mereka berasal dari Farqanah dan sejumlah wilayah Asia Tengah lainnya. Meski pada akhirnya, divisi baru ini menjadi batu sandungan.

 

Seiring bergulirnya waktu, terutama setelah Khalifah Al-Muntashir, yang berkuasa antara 861 hingga 862 Masehi, mangkat, orang-orang Turki yang tergabung dalam divisi baru itu mulai memainkan peran mereka sebagai bagian dari pasukan pemerintah yang berpengaruh besar dalam urusan kenegaraan.

 

Dinasti Abbasiyah, mengadopsi sistem yang dikembangkan pihak lain dalam mengembangkan organisasi militernya, terutama saat membentuk pola pasukan. Mereka mengambilnya dari Romawi dan Bizantium, yang menempatkan 10 prajurit di bawah kendali satu orang yang disebut a’rif. Sama seperti decurion dalam militer Romawi.

 

Sedangkan, 50 prajurit di bawah komando seorang khalifah, 100 prajurit di bawah komando seorang qa’id, dan 10 ribu pasukan yang terdiri atas 10 batalion di bawah komando seorang amir atau jenderal. Pasukan yang terdiri atas 100 orang membentuk sebuah skuadron dan beberapa skuadron membentuk sebuah unit.

 

Tak hanya untuk pertahanan, Dinasti Abbasiyah memanfaatkan pasukannya yang kuat untuk meredam berbagai pemberontakan yang terjadi di berbagai wilayah, seperti di Persia, Suriah, dan Asia Tengah. Selain itu pasukannya juga dikirim untuk berperang melawan kekuatan Bizantium.

 

Sumber : Mozaik Republika

Loading...

More Articles